4 Faktor Penyebab Penyakit Diare

Penyebab Penyakit Diare - Berdasarkan definisinya, diare merupakan buang air besar lembek atau cair dapat berupa air saja yang frekuensinya lebih sering dari biasanya (biasanya tiga kali atau lebih dalam sehari) (Depkes RI, 2000). Sedangkan, menurut Widjaja (2002), diare diartikan sebagai buang air encer lebih dari empat kali sehari, baik disertai lendir dan darah maupun tidak. 


Hingga kini diare masih menjadi child killer (pembunuh anak-anak) peringkat pertama di Indonesia. Semua kelompok usia di serang oleh diare, baik balita, anak-anak dan orang dewasa. Tetapi penyakit diare berat dengan kematian yang tinggi terutama terjadi pada bayi dan anak balita (Zubir, 2006).
4 Faktor Penyebab Penyakit DiareDiare disebabkan oleh faktor infeksi, malabsorpsi (gangguan penyerapan zat gizi), makanan dan faktor psikologis (Widjaja, 2002). Penyebab penyakit diare tersebut dapat diuraikan sebagai berikut:

a. Faktor infeksi

terjadinya infeksi saluran pencernaan utamanya merupakan penyebab penyakit diare pada anak. Jenis -jenis infeksi yang umumnya menyerang antara lain:

  1. Infeksi oleh bakteri : Escherichia coli, Salmonella thyposa , Vibriocholerae (kolera), dan serangan bakteri lain yang jumlahnya berlebihan dan patogenik seperti pseudomonas.
  2. Infeksi basil (disentri),
  3. Infeksi virus rota virus,
  4. Infeksi parasit oleh cacing (Ascaris lumbricoides),
  5. Infeksi jamur (Candida albicans),
  6. Infeksi akibat organ lain, seperti radang tonsil, bronchitis , dan radang tenggorokan , dan
  7. Keracunan makanan.
b. Faktor malabsorpsi

Faktor malabsorpsi dibagi menjadi dua yaitu malabsorpsi karbohidrat dan lemak. Malabsorpsi karbohidrat, pada bayi kepekaan terhadap lactoglobulis dalam susu formula dapat menyebabkan diare.

Gejalanya berupa diare berat, tinja berbau sangat asam, dan sakit di daerah perut. Sedangkan malabsorpsi lemak, terjadi bila dalam makanan terdapat lemak yang disebut triglyserida. Triglyserida, dengan bantuan kelenjar lipase, mengubah lemak menjadi micelles yang siap diabsorpsi usus. Jika tidak ada lipase dan terjadi kerusakan mukosa usus, diare dapat muncul karena lemak tidak terserap dengan baik.

c. Faktor makanan
 

Makanan yang mengakibatkan diare adalah makanan yang tercemar, basi, beracun, terlalu banyak lemak, mentah (sayuran) dan kurang matang. Makanan yang terkontaminasi jauh lebih mudah mengakibatkan diare pada anak- anak balita.

d. Faktor psikologis

Rasa takut, cemas, dan tegang, jika terjadi pada anak dapat menyebabkan diare kronis. Tetapi jarang terjadi pada anak balita, umumnya terjadi pada anak yang lebih besar.

Itulah penjelasan singkat tentang pengertian diare dan keempat faktor penyebab penyakit diare. Semofa dapat diantisipasi lebih awal agar terhindar dari penyakit diare. 


.
.