Pengaruh Bahan Pengawet Makanan Berformalin

Pengaruh Bahan Pengawet Makanan BerformalinPengaruh Bahan Pengawet Makanan Berformalin - Sangat kita pahami bahwa formalin sangat berbahaya jika digunakan tidak sewajarnya mengingat formalin merupakan zat yang bersifat karsinogenik atau bisa menyebabkan kanker. 


Beberapa penelitian terhadap tikus dan anjing menunjukkan bahwa pemberian formalin pada dosis tertentu pada jangka panjang bisa mengakibatkan kanker saluran cerna seperti adenocarcinoma pylorus, preneoplastic hyperplasia pylorus dan adenocarcinoma duodenum. Penelitian lainnya menyebutkan peningkatan resiko kanker faring (tenggorokan), sinus dan cavum nasal (hidung) pada pekerja tekstil akibat paparan formalin melalui hirupan.

Dalam jumlah sedikit, formalin akan larut dalam air, serta akan dibuang keluar bersama cairan tubuh. Dengan demikian keberadaan formalin dalam darah sulit dideteksi. Kekebalan tubuh sangat berperan pada berdampak tidaknya formalin di dalam tubuh. Jika kekebalan tubuh atau mekanisme pertahanan tubuh rendah, sangat mungkin formalin berkadar rendah sekalipun bisa berdampak buruk terhadap kesehatan. Anak - anak, khususnya bayi dan balita, adalah salah satu kelompok usia yang rentan mengalami gangguan ini.

Secara mekanik integritas mukosa (permukaan) usus dan peristaltic (gerakan usus) merupakan pelindung masuknya zat asing ke dalam tubuh. Secara kimiawi asam lambung dan enzim pencernaan menyebabkan denaturasi zat berbahaya tersebut. Secara imunologik sIgA (sekretori Imunoglobulin A) pada permukaan mukosa dan limfosit pada lamina propia dapat menangkal zat asing masuk ke dalam tubuh. Namun demikian, pada usia anak, usus imatur ( belum sempurna ) atau sistem pertahanan tubuh tersebut masih lemah dan gagal berfungsi sehingga memudahkan bahan berbahaya masuk ke dalam tubuh dan sulit dikeluarkan. Hal ini juga akan lebih mengganggu pada penderita gangguan saluran cerna yang kronis seperti pada penderita autism, penderita alergi dan sebagainya (Yuliarti, 2007).

Pengaruh bahan pengawet makanan berformalin tidak secara langsung akan terlihat. Efek ini hanya terlihat secara kumulatif, kecuali jika seseorang mengalami keracunan formalin dengan dosis tinggi. Keracunan formalin bisa mengakibatkan iritasi lambung dan alergi. Formalin juga bersifat karsinogen (bersifat kanker) dan mutagen (menyeb abkan perubahan fungsi sel). Dalam kadar yang sangat tingi formalin bisa menyebabkan kegagalan peredaran darah yang bermuara pada kematian.

Efek akut penggunaan formalin adalah:

  1. Tenggorokan dan perut terasa terbakar, tenggorokan terasa sakit untuk menelan
  2. Mual, muntah, dan diare
  3. Mungkin terjadi pendarahan dan sakit perut yang hebat
  4. Sakit kepala dan hipotensi ( tekanan darah rendah)
  5. Kejang, tidak sadar hingga koma; dan
  6. Kerusakan hati, jantung, otak, limpa, pankreas, serta sistem susunan saraf pusat dan ginjal.
Sementara, efek kronis akibat penggunaan formalin adalah
  1. Iritasi pada saluran pernapasan
  2. Muntah- muntah dan kepala pusing
  3. Rasa terbakar pada tenggorokan
  4. Penurunan suhu badan dan rasa gatal di dada; dan
  5. Bila dikonsumsi menahun dapat mengakibatkan kanker.
Menurut Perhimpunan Dokter Spesialis Penyakit Dalam Indonesia, berikut ini adalah dampak buruk formalin bagi tubuh manusia:
  1. Kulit: Iritatif, kulit kemerahan, kulit seperti terbakar, alergi kulit
  2. Mata: Iritatif, mata merah, dan berair dan kebutaan
  3. Hidung: Mimisan
  4. Saluran Pernafasan: Iritasi lambung, mual, muntah, mules
  5. Hati: Kerusakan hati
  6. Paru - paru: radang paru- paru karena zat kimia (pneumonitis)
  7. saraf: Sakit kepala, lemas, susah tidur, sensitive, sukar konsentrasi, mudah lupa
  8. ginjal: Kerusakan ginjal
  9. Organ Reproduksi: Kerusakan testis dan ovarium, gangguan menstruasi sekunder
Demikian pengaruh bahan pengawet makanan berformalin yang dapat kami share pada posting kali ini. Semoga bermanfaat untuk para pembaca.
.
.